CINTA SATU MALAM Cerita Sex Terbaru

Cerita Bokep Terpanas – Ketika saya mulai mengobrol online, itu hanya dimaksudkan untuk menjadi hobi yang tidak berdosa bagi saya. Saya baru saja menikah dan ditinggalkan di rumah oleh suami saya yang bekerja di angkatan laut pedagang. Dia keluar dari tugas selama hampir enam bulan ketika saya mulai mengobrol online dan suka membaca cerita dewasa. Pada awalnya saya tidak mengerti bagaimana cara melakukannya, siapa yang harus diajak bicara dan berbagai singkatan membuat saya bingung. Kemudian ketika saya memahami cara kerjanya, saya mulai bergabung dengan ruang obrolan acak dan mengobrol dengan orang yang tidak saya kenal. Inilah awal dari Cerita Sex saya.
Saya segera mengobrol dengan seorang pria yang terdengar cukup baik dan akan membuat saya tertawa dengan komentarnya yang cerdik untuk berbagai hal yang akan saya katakan dalam obrolan.
Baca Juga Cerita Mesum : Cewek yang Mabok mesum di Karaoke
Selama percakapan kami, kami berdua harus tahu bahwa kami tinggal di kota yang sama — Jakarta. Ketika saya baru menikah, dia telah menduda beberapa tahun sebelumnya ketika istrinya terlibat dalam kecelakaan.
Baca Juga Cerita Pemerkosaan : Burung adik Iparku yang nikmat

Jadi, pada suatu malam yang dingin dan malas ketika sedang mengobrol, dia bertanya apakah saya ingin bertemu dengannya.  Bertemu ? Sekarang satu kata itu membuat saya berpikir. Suamiku sedang pergi, aku sendirian di rumah, waktu pergi dan yang paling penting yang harus kulakukan adalah “Makanan apa yang harus dimasak hari ini?” Jadi saya setuju untuk bertemu dengannya.
Baca juga Cerita Selingkuh : Bersenggama dengan Mantan Murid
Pertemuan pertama berlangsung di sebuah kafe di Daerah kemang. Pada pandangan pertama dia tidak banyak melihat, tetapi kemudian saya mulai memperhatikan beberapa hal tentang dia. Dia berbadan tegap, memiliki senyum yang manis, kulit yang tidak terlalu gelap (saya suka pria dengan kulit yang agak lebih cerah), gaya berjalan yang mudah dan cara berbicara yang nyaman.
Baca Juga Cerita Mesum : Murid Anak SMA Ngeseks Di Kelas Dengan Rok
Pertemuan pertama itu dihabiskan dengannya untuk melakukan sebagian besar pembicaraan dan aku tertawa terbahak-bahak. Tapi aku tidak bisa tidak memperhatikan bahwa dia menilai saya juga. Dia mengantarku pulang nanti. Malam itu kami bercakap-cakap lagi dan saya mengucapkan terima kasih untuk malam yang indah dan karena mengantarkan saya pulang.
Baca Juga Cerita Seks : Bercinta Paska Liburan
Saat itulah dia mulai menggoda saya dan mengatakan kepada saya bahwa saya memiliki tangan yang indah dan wajah yang cantik. Percakapan perlahan pindah ke hasrat jasmaniah kami. Saya mengaku bahwa saya masih perawan sebelum saya menikah dan bahwa setelah bulan pertama pernikahan saya ditinggal suami saya pergi, saya sangat menikmati seks. Saya juga mengatakan kepadanya bahwa beberapa hari pertama setelah suami saya pergi, saya harus menghilangkan rasa frustrasi saya dengan jari saya atau timun.
Ketika saya bertanya kepadanya, dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak berhubungan seks sejak istrinya meninggal dan bahwa dia tidak menemukan seorang wanita yang cukup cantik untuk menariknya ke dalam hubungan apa pun. Namun dia mengatakan bahwa dia baru-baru ini menemukan seorang wanita seperti itu.
Saya mengerti bahwa dia memberi isyarat kepada saya dan mengatakan kepadanya bahwa wanita itu tidak ada sejak dia menikah. Malam itu aku masturbasi sendiri untuk tidur. Keesokan harinya saya bertanya apakah dia menyukai saya dan apakah dia mau menghabiskan waktu bersama saya..  sendirian.. Dia mengatakan dia akan senang dengan undangan itu.
Jadi kami mengaturnya untuk menjemputku dari dekat rumahku dan pergi berkendara. Saya mengemas sebuah tas kecil dengan beberapa lingerie paling minim yang saya miliki.
Keeokan harinya, tepat pukul 6 sore, saya mencapai tempat di mana dia harus menjemput saya. Saya mengenakan dress kuning yang memiliki atasan potongan rendah. Lalu aku mengenakan sepasang bra dan celana dalam berenda dibalik dress.
Dia menjemputku lima menit kemudian dan menuju daerah Kemang. Saya bertanya di mana kami akan pergi dan dia mengatakan kepada saya bahwa ada sebuah resort di mana dia telah memesan sebuah pondok untuk kami. Dia memberi tahu saya bahwa pondok itu satu-satunya dan dia sering pergi ke sana untuk melepaskan diri dari pekerjaannya dan bersantai di tengah alam.
Sekitar satu jam dan 15 menit kemudian, kami mencapai tempat itu dan dia membawaku ke kamar.
Segera setelah kami memasuki pondok, dia mengunci pintu dan berbalik ke arah saya dan meletakkan tangannya di pinggang saya merasakan kulit lembut saya di bawah tangannya yang besar. Saya meletakkan tangan saya di pundaknya dan menanyakan apa yang ingin dia lakukan dengan saya.
“Apa pun yang kamu ingin aku lakukan padamu.”
“Pertama-tama, aku ingin kau perlahan-lahan menanggalkan pakaianku, mencium setiap bagian dari tubuhku dan kemudian meniduriku lama dan keras.”
Sambil menyeringai, dia perlahan mulai melepas dress saya. Ketika saya berdiri di sana, dia berjalan di sekitar saya membuka dress saya ketika saya berdiri di sana dengan tangan saya terangkat ke langit. Begitu dia selesai, dia melangkah di belakangku dan membuka blusku dan perlahan melepaskannya dengan perasaan bahuku. Lalu dia melepas bra saya dan ketika bra itu terlepas dan payudaraku terlepas, dia meletakkan tangannya pada mereka dan meremasnya untuk sementara waktu.
Aku bisa merasakan napasnya di tengkukku dan itu membuatku bersemangat. Aku menoleh ke arahnya dan menatap matanya. Masih memandangku, dia membungkuk dan memasukkan puting kiriku ke mulutnya dan mengisapnya. Sensasi mengirimkan riak kenikmatan melalui tubuh saya dan saya menggeliat. Dia pindah ke puting kanan dan mendapatkan respons yang sama.
Ketika dia sedang mengerjakan payudaraku, dia melepaskan tali bra dan membiarkannya jatuh di kakiku. Di sana aku berdiri dengan dia menempel pada puting kananku, tidak memakai apa pun celana dalam hijau dan sepasang sepatu hak tinggi. Menggosok-gosokkan tangannya yang besar ke seluruh pantatku, dia bertanya padaku apa yang aku ukur. Di negara bagianku, aku mengatakan kepadanya, “38c-26-36”.
“Apakah vaginamu dicukur?”
“Ya, aku mencukurnya tadi malam Ini sama botaknya dengan vagina bayi.”
Dia membalikkan saya dan membuat saya membungkuk. Ketika saya berdiri di sana, saya mendengar sabuk terlepas dan lalat terlepas. Lalu aku merasakan tangannya di pantatku lagi. Hanya kali ini, mereka menarik bentangan tipis celana dalam saya ke samping. Lalu aku merasakan sesuatu yang keras menusuk bibir vaginaku. Saya tahu apa yang dia lakukan dan begitu, membuka kaki saya sedikit dan memberinya akses mudah. ​​Itu pertama kalinya dia masuk ke dalam saya mengambil napas saya pergi.
Seolah-olah saya sedang tertusuk sesuatu. Dia telah mengisi vaginaku dan aku bisa merasakan bahwa masih ada lagi yang tersisa. Saat dia menunggangiku, aku bertanya kepadanya,
“Seberapa besar organmu?”
“Sekitar 14 inci panjang dan lebar tiga inci,”
katanya. 0,14 inci? Ya Tuhan, dia menggandakan ukuran suamiku. Aku harus melihatnya.
“Turunkan aku,” kataku padanya.
“Mengapa, apa yang terjadi?”
“Tidak ada, sebentar.”
Begitu dia keluar, aku cepat berbalik dan berjongkok di depannya.
“Apa kabar? Kuda?”
Dia hanya menyeringai ke arahku dan meletakkan tangannya di kepalaku dengan lembut mendorong bibirku ke ujung penisnya. Saya menjilatnya sementara dan menemukan bahwa saya menyukai rasa jus vagina saya pada penisnya. Aku menjilat kemaluannya dari ujung ke pangkal batangnya dan mencoba membawanya ke mulutku sebanyak yang aku bisa. Setelah beberapa menit mengisap dan menjilati penisnya, dia mengangkatku dan mengangkatku ke dalam pelukannya. Saat aku memegangnya, dia menggunakan satu tangan untuk memposisikan penisnya di mulut vaginaku dan memasuki diriku seperti itu. Saat dia memantul tubuhku di penisnya, aku menjerit senang dengan orgasme pertamaku. Dia berjalan saat dia memantul saya naik dan turun di lengannya yang kuat.
Sekitar 10 menit kemudian, saya telah ejakulasi tiga kali dan dia masih belum juga. Dia melemparkan saya di tempat tidur seperti boneka sex dan kemudian membalikkan saya, dia membuat saya menganggap posisi doggy dan memasuki saya dari belakang. Saat ia memukul-mukul vaginaku, aku merasakan sesuatu yang keras menusuk pantatku.
“Arrghhh, kenapa kau mengaduk-aduk pantatku?”
“Aku meletakkan jempolku ke atas pantatmu untuk meningkatkan kesenanganmu. .”
Mendengar ini, saya sedikit rileks dan merasakan ibu jarinya masuk ke anus saya. Menggunakan anus saya sebagai pembelian, dia mendorong saya ke sana kemari pada penisnya saat dia menidurkan vagina saya. “Apakah Anda ingin saya keluar di dalam atau di luar?”
“Baik. Saya sedang minum pil. Tapi saya ingin mencicipi air mani anda. ”
” Oke, bersiaplah kalau begitu. ”
Beberapa kali kemudian, kurasakan dia menegang dan membiarkan air mani menetes dalam diriku. Beberapa sentakan kemudian, dia menarik keluar dan berpegangan pada penisnya, dia berkata,
“nihh, kamu rasain.”
Aku berbalik dan dengan cepat menaruh kemaluannya di mulutku dan aku tidak percaya berapa banyak dia ejakulasi. Aku harus menelan dengan cepat agar tidak ada yang keluar dari mulutku. Ketika dia selesai, menggulung penis nya ke mulutku menikmati rasa air mani-nya.
Malam telah jatuh dan bulan bersinar dalam kemegahan penuh..
“Berapa lama lagi sebelum kau bisa meniduriku lagi?” Saya bertanya kepadanya,
“Beri saya waktu 15 menit dan Anda bisa memainkan penis saya untuk ereksi lagi.”
Dia duduk di kursi dan ketika saya berjalan ke arahnya, dia menatap saya dan tersenyum,
“Apa?”
Saya bertanya kepadanya, “Anda tahu, saya selalu menginginkan budak seks. Saya ingin tahu apakah Anda ingin bermain sedikit.” Ini semakin menggairahkan.
“Bocah nakal. Apa yang Anda ingin saya lakukan?”
“celana Anda dan kemudian turun dengan posisi merangkak dan berperilaku seperti perempuan jalang.”
” Ayolah, Anda bisa melakukan lebih baik dari itu, “kataku padanya.
” Oke. Lepaskan celana itu dan melangkah keluar di udara dingin. Berjalanlah dengan keempat kaki. dan pergi sambal  kencing seperti jalang di tanah di luar. Setelah itu, saya ingin Anda untuk mengubah dan mengendus kencing Anda sendiri dan kemudian, gosokan pantat Anda di tanah. Saya ingin melihat noda rumput dan lumpur di pantat dan vagina Anda . ”
“Apakah kau tidak keluar? ”
“Aku akan berdiri di depan pintu dan mengawasimu. ”
” Jika kau keluar bersamaku, aku akan membiarkanmu menaruh tali bajuku padaku, “kataku, benar-benar.
“Kau bicara seolah-olah kau pelacur. Tapi baiklah. Aku akan pergi bersamamu. Di mana tali bajumu?”
“Fakta bahwa aku di sini memang seperti membuatku seorang pelacur. Bagaimana kalau kau menaruh celana dalamku?”
“di leherku sebagai kerah dan menggunakan ikat pinggangmu sebagai tali? ”
” Sekarang kau berbicara, “dia berkata, ketika dia bangun dan melepas celana saya, meletakkannya di leher saya dengan hal strip berlari melalui mulut saya dan mengambil ikat pinggangnya menggunakannya untuk mengikat saya dalam tali dan moncong. Saya turun merangkak dan mulai merangkak . Saya bahkan membayangkan saya memiliki ekor dan mencoba menggeliat pantat saya sedikit. Melihat ini, dia tertawa dan memukul saya dengan keras,
“Sekarang, jalang, waktu untuk berjalan kaki setiap hari.”
Dia membuka pintu dan menuntunku ke tali. Segera setelah kami berada di luar, angin November yang sedikit dingin menghantam saya dan saya menjadi sesak napas dan kaku untuk sesaat. dia menarik ‘tali’ dan menarikku keluar. Dia membuatku merangkak merangkak di rumput dingin dan kemudian berhenti.
“Sekarang, jongkok seperti jalang dan kencing.”
Dengan tanganku di tanah, aku mengangkat bahuku dan melebarkan kakiku, menurunkan pukaku ke tanah dan buang air kecil. Suara kencingku keluar dari bibir vaginaku adalah satu-satunya suara yang bisa kudengar. Ketika saya selesai, saya mengangkat pantat saya dan bergerak selangkah lebih maju.
“Sekarang, cium, dasar jalang.”
Kali ini, sambil mengangkat pantatku, aku meletakkan pundakku dan wajahku ke tempat aku pipis dan berbau. Saya tetap seperti itu selama beberapa saat. Bau air kencingku, masih hangat, cukup memabukkan. Ketika saya berdiri tegak, dia menarik saya sedikit ke depan dan berhenti di hamparan rumput yang agak jauh dari tempat saya pipis.
“Berbaring dan berguling.”
Sambil tersenyum, aku berbaring di rumput dingin dan berguling. Setiap bagian tubuh saya yang menyentuh tanah merinding.
“Gosokkan payudara besarmu di rumput.”
Saya taat.
“Duduk dan gosok pantat dan pukamu di rumput.”
Ketika saya duduk, saya mengangkat rumput dan lumpur di tangan saya dan menggosoknya ke seluruh payudara saya. Lalu, jongkok seperti jalang hendak buang air kecil, aku menggosok vaginaku dan bagian dalam pahaku di rumput. Selanjutnya, aku duduk di pantatku dan menggosok pantatku di rumput.
“Sekarang, kamu butuh mandi air hangat yang bagus.”
Saya mengangguk, “Ya.”
“Bagus. Kemarilah.”
Ketika saya semakin dekat, saya bisa melihat kemaluannya mulai mengeras lagi. Ketika saya mendekat, dia mengatakan kepada saya untuk berbaring lagi di rumput. Begitu aku berbaring, dia mulai kencing di seluruh payudaraku dan vagina.
“Berputar.”
Aku berbalik dan merasakan dia kencing di pantatku.
Dia kesal untuk waktu yang lama dan aku bisa merasakan air kencingnya mengalir di antara pipi pantatku dan ke bawah pukaku dan ke tanah.
“Apakah kamu pernah bercinta seperti gerobak dorong?” dia bertanya kapan dia selesai?
“Tidak, aku belum.”
“Bagus. Aku akan bercinta denganmu seperti itu sekarang. Ayo, menghisap kemaluanku.”
Saya mengisap penisnya dan menyiramnya dengan banyak ludah saya. Puas bahwa itu cukup dilumasi, dia mengatakan kepada saya untuk berdiri, berbalik dan meletakkan tangan saya di tanah.
Ketika saya melakukannya, dia dengan cepat memegang batang kemaluannya yang keras ke dalam vagina saya. Begitu berada di dalam, dia berkata, “Sekarang, saya akan mengangkat kaki Anda dan Anda akan menggunakan tangan Anda untuk berjalan.”
Dengan itu dia mengangkat kakiku dari tanah dan memegangi mereka. Dengan setiap pukulan yang dia dorong ke dalamku, aku akan bergerak sedikit lebih jauh ke arah pondok.
Aku bisa merasakan dia masuk lebih dalam dan lebih dalam ke dalam vaginaku dan pada saat yang sama, bisa merasakan payudaraku berayun-ayun di seluruh tempat. Kami butuh sekitar 10 menit untuk masuk ke pondok. Begitu kami berada di dalam, dia terus meniduriku seperti itu dan menembakkan beban besar di dalam vaginaku.
Begitu selesai, dia menyuruhku mengisap kemaluannya dengan baik. Saat aku berjongkok di depannya membersihkan kemaluannya, pejunya menggiring keluar dari pukaku ke lantai kayu. Saya tidak memperhatikan hal itu.
Namun, begitu saya selesai membersihkan kemaluannya, dia bangun dan melihat kekacauan di lantai di bawah vagina saya.
“Sekarang, jalang, jilat kekacauan itu. Dan setelah kau selesai, pergilah mandi. Biarkan pintu kamar mandi terbuka ketika kau pergi.”
Ini berubah menjadi malam yang menyenangkan.
Selesai menjilati peju dari lantai, aku menarik salah satu rok dan topiku yang paling sederhana dan menuju ke kamar mandi.
“Di mana kamu mengambil pakaian itu?”
“Mandi dan ganti baju?”
“Tinggalkan pakaiannya di luar.”
Aku menjatuhkan pakaian di lantai dan pergi dan menyalakan kamar mandi dan berbusa. Aku tengah menyiram diriku sendiri lalu dia masuk dan dengan kasar membalikkan tubuhku dan menciumku penuh di bibir dan mengangkat kaki kiriku di atas pundaknya mendorong penisnya yang semi-ereksi di dalam diriku. Aku bisa merasakan kemaluannya tumbuh lebih lama dan lebih keras di dalamku dan sensasinya sangat indah. Dengan cepat melemparkan lenganku ke lehernya, aku membungkus kedua kakiku di sekelilingnya dan memantulkan diriku ke kemaluannya. Kami berdua ejakulasi dalam beberapa menit dan dia kembali mengisi vagina saya.
Beberapa menit kemudian, setelah mencuci semua sabun satu sama lain, kami berbaring bersama di tempat tidur. Aku sedang bermain dengan penisnya yang lembek sementara dia menaruh mulutnya di payudaraku.
“Kamu wanita yang cukup.”
“Kamu benar-benar seorang lelaki. Suamiku akan membutuhkan jarak waktu yang lama setelah keluar dan kemudian dia juga bermain dengan sangat cepat, tidak seperti kamu.”
“Kita bisa terus seperti ini sampai dia kembali,” katanya.
“Aku ingin melanjutkan bahkan setelah itu.”
“Kamu akan bosan denganku.”
“Tidak sampai kemaluanmu ada di sana untuk mengisiku ketika aku menginginkannya.”
“Itu akan selalu ada di sana.”
“Saya berharap…”
“Apa?”
“Oh, tidak ada apa-apa.”
“Jangan bilang,” katanya, sambil bersandar.
“Kamu tahu ketika kamu menaruh jempolmu ke lubang pantatku … Aku hanya ingin tahu bagaimana rasanya memiliki kemaluanmu di lubang pantatku daripada jempolmu.”
“Kamu perawan anal? Kamu pikir kamu bisa mengambil penisku di lubang kecilmu itu?”
“Aku tidak tahu. Aku ingin mencoba. Tapi aku punya syarat.”
“Jika saya bisa mengambil ujung penis Anda ke pangkalan di lobang saya, saya ingin Anda masuk ke dalam lobang saya. Juga, besok sebelum kami pergi, saya ingin Anda memberi saya air mani Anda dalam wadah sehingga saya bisa meneguknya ketika Saya ingin.”
“Selesai,” katanya.
Semua pembicaraan ini telah membuatnya sulit lagi.
“Apakah kamu punya krim atau lotion denganmu?” Dia bertanya.
“Ya, itu ada di tasku.”
Dia pergi dan menemukan krimnya dan kembali.
Membalikkan saya, dia mengambil satu sendok besar krim dan meletakkannya di lubang pantat saya. Satu sendok krim lagi di kemaluannya. Lalu dia mulai memasukkan satu jari ke lubang pantatku, lalu yang lain. Ketika dia mampu mengelola tiga jari, dia menarik keluar dengan memuaskan dan berkata, “Kamu tahu, kamu pelacur yang sangat cantik. Wanita lain akan meminta uang untuk membiarkan saya meniduri lobang pantatnya.”
“Apakah Anda akan membayarnya?”
“Ya. Aku sudah membayar wanita untuk meniduri mereka di lobang pantat mereka.”
“Berapa banyak?”
“Yang tertinggi yang aku bayar adalah 10 Juta. Tapi aku hanya memakai lobang pantatnya sepanjang malam.”
“Apa yang akan kamu bayarkan padaku?”
“Kamu? Saya akan membayar Anda 50 Juta. Anda ingin uangnya?”
“Tentu, mengapa tidak? Jika aku akan berperilaku seperti pelacur, mungkin juga dibayar untuk itu juga. Sekarang, bagaimana dengan menggesekkan penis panjangmu itu sekarang ? lobangku mulai tidak sabar.”
“Uang itu milikmu, dasar jalang.” Dia berkata, saat dia berdiri mengarahkan kemaluannya ke pintu masuk lobang pantat saya.
“Terima kasih tuan.”
Perlahan dia memasukkan kemaluannya ke dalam lobang pantat saya. Mula-mula sakit, tetapi begitu kepalanya sudah masuk, dia berhenti bergerak dan membiarkan anus saya terbiasa dengan ukuran tubuhnya. Sekitar beberapa menit kemudian, dia mulai bergerak perlahan. Setiap kali dia mendorong, saya bisa merasakan anus saya tersedot ke dalam dan ketika dia ditarik keluar, saya bisa merasakan otot nya saya meregang keluar.
Ketika dia mendapatkan irama dan saya menjadi terbiasa dengan penisnya di lobang pantat saya, dia menjambak rambut saya dan mulai menunggang saya dengan keras, sambil memanggil saya segala macam nama, tidak hanya dalam bahasa Indo, tetapi Bahasa inggris juga. Setiap kali dia mendorong, saya mengeluarkan desahan dan teriakan kecil. Setelah sekitar 15 menit setelah pantat saya naik dengan keras, saya merasa dia berhenti dan kemudian air mani nya yang hangat banjir mengisi lobang pantat saya.
“aaaaahhhhh” desahanku.
Dia tetap seperti itu selama beberapa menit dan aku bisa merasakan penisnya melunak di dalam lobang pantatku. Saat itulah dia mulai mendorong masuk dan keluar lagi. Hanya kali ini, dia telah mengangkatku di pinggangku dan memegangi kakiku di depan cermin.
Aku bisa melihat kemaluannya masuk dan keluar dari lobang pantatku saat dia memantingku. Payudaraku juga memantul ke atas dan ke bawah. Saya berteriak kesakitan dan merasa kecanduan pada saat yang bersamaan. Beberapa menit dihantam seperti ini, dia berhenti dan menurunkanku sepenuhnya ke penisnya dan datang sekali lagi. Lobang pantat saya tumpah dengan pejunya.
Saat dia menarik diri dari pantatku, aku hampir tidak bisa berdiri di atas kakiku. Dia menjemputku dan membaringkanku di tempat tidur.
“Itu adalah pengalaman bercinta anal terbaik yang pernah kumiliki. Aku akan memberikanmu uang. Lakukan apa pun yang kamu inginkan.”
Yang bisa saya lakukan hanyalah tersenyum padanya.
Malam itu dia meniduriku lagi dan lagi dan lagi dan di posisi yang berbeda dan lubang yang berbeda.
Keesokan paginya, saya hampir tidak bisa berjalan. “Bagaimana kamu menyukainya?” dia bertanya padaku.
“Aku menyukainya.”
“Kamu pelacur nakal.”
“Bagaimana kalau aku ingin sekali disetubuh? Kali ini benar-benar telanjang dan terbuka di tempat terbuka di mana orang bisa melihat kita?”
“Kamu ingin penonton?”
“Tidak juga, tapi aku ingin bercinta di luar di tempat terbuka. Aku ingin noda rumput di lutut, tangan, dan payudaraku.”
“Datanglah.”
Dia membawaku ke luar dan menemukan tempat di mana matahari bersinar, dia membaringkanku menghadap ke bawah dan menyebarkan pipi pantatku, memasuki vaginaku dari belakang. Payudaraku menggosok rumput dengan setiap pukulan. Rumput menggelitik perutku dan vaginaku berdegup kencang. Lalu tiba-tiba, dia berhenti. Aku masih bisa merasakan kemaluannya di dalam diriku.
Berbalik, saya bertanya kepadanya, “Mengapa Anda berhenti?”
“Lihat,” katanya, menunjuk ke kanan kami.
Di sana agak jauh berdiri tiga pria sedang menatap kami.
Aku menyeringai dan beralih ke Andre, berkata, “Bagaimana kalau aku benar-benar ingin menjadi pelacur nakal dan kotor?”
“Maksud kamu apa?”
“Panggil orang-orang itu ke sana, beri tahu mereka bahwa mereka bisa meniduriku. Aku ingin semua lubangku terisi sekaligus — mulutku, vaginaku, dan pantatku. Tapi aku ingin kau ada di pantatku.”
“Mengapa kamu tidak memanggil mereka?”
Beralih ke mereka, aku melambai mereka. Andre masih tertanam di vagina saya.
Orang-orang datang dan melihat mereka, saya berkata, “Saya budak seks pria ini. Yang saya inginkan adalah bahwa ketika dia sedang bercinta, saya ingin Anda meniduri vagina dan mulut saya pada saat yang sama. Penuhi saya. Saya ingin kalian semua untuk peju dalam diriku. Gunakan saya sebagai ember peju. ”
Para pria setuju dan anak laki-laki, tiga jam berikutnya di bawah sinar matahari adalah kebahagiaan. Saya bercinta setidaknya tiga kali oleh masing-masing pria. Andre masuk ke dalam pantatku empat kali. Setiap pria masuk ke dalam vagina saya atau mulut saya atau di payudaraku.
Pada saat para pria selesai dengan saya, saya benar-benar berantakan dan hampir tidak bisa berjalan. Andre memutuskan dia ingin sekali lagi pergi ke lobang pantatku, jadi memasukkan kontolnya ke lobang pantatku, dia mengangkat kakiku. Salah satu dari mereka memutuskan mulut saya adalah tempat yang cukup baik untuk memasukkan penisnya ke dalam dan mengangkat tubuh bagian atas saya dan dengan cepatnya diisi mulut saya dengan penisnya. dengan dua penis di dalamku dan dua pria berjalan di sampingku, aku dibawa ke pondok tempat aku diletakkan di tempat tidur dan kacau. Pada saat orang-orang itu masuk ke dalam saya, saya hampir pingsan. demikianlah cerita Seks Perselingkuhan Cinta Satu Malam oleh ceritasexhot.net

CINTA SATU MALAM Cerita Sex Terbaru

Cerita Dewasa

Halo, Saya adalah penulis artikel dengan judul CINTA SATU MALAM Cerita Sex Terbaru yang dipublish pada January 4, 2023 di website CeritaSex

Artikel Terkait

Leave a Comment